Polresta Denpasar Amankan 11 Pelaku Kasus Pengeroyokan

  • Bagikan
Gambar ini memiliki atribut alt yang kosong; nama berkasnya adalah SMSI-MURI-C-1.png

Denpasar, LENSANUSANTARA.CO.ID – Satuan Reskrim Polresta Denpasar bersama Polsek Denpasar Selatan, Polsek Kawasan Benoa dan Polsek Kuta Selatan berhasil mengamankan sebelas pelaku tindak Pidana pemerasan dengan ancaman atau Pengeroyokan atau penganiyaan yang sempat viral di media sosial, dimana kejadian berawal di warung Bu Ayu jalan Ikan Tuna II Pelabuhan Benoa pada Senin 20 Juni 2022 pukul 19.00 wita.

Demikian diungkapkan Kapolresta Denpasar AKBP Bambang Yugo Pamungkas,S.H.,S.I.K.,M.Si. kepada media Kamis (23/6/22) didampingi Kasat Reskrim Kompol Mikael Hutabarat, SH.S.I.K.,M.H. di Mapolresta.

Lebih lanjut dijelaskan korban bernama Naheson Niko (37) warga pemogan Densel di keroyok beberapa orang pelaku bernama Yosafat Bani alias Jhon Key (36), Daniel Karim (30) dan Artono Bali Peka (20) karena perebutan menagih utang terhadap orang yang sama antara Jhon Key dengan korban Niko.

BACA JUGA :  Satgas Covid-19 Akan Melakukan Pendalaman Terkait Video Kerumunan di Pasuruan

Korban dipukul beberapa kali oleh para pelaku dengan menggunakan kursi, helm dan juga batu hingga mengalami dipipi kiri serta kepala bagian belakang dan samping.

“Terkait dengan kasus ini para pelaku dikenakan pasal 170 KUHP atau Pasal 351 KUHP dengan ancaman penjara lima tahun,” Ungkap Kapolresta.

Kemudian kasus berlanjut di hari yang sama sekitar pukul 24.00 wita depan gang merpati jalan Dukuh Sari Denpasar Selatan terjadi tindak pidana Pengeroyokan dan pemerasan dengan korban Fernando Ben Arielpatiwael (22), dimana saat korban melintas diwilayah tersebut pelaku yang berjumlah kurang lebih delapan orang melakukan pengeroyokan dan perampasan barang korban.

BACA JUGA :  Kapolres Kuansing Gelar Konfrensi Pers Capaian Tahun 2021

“Pelaku yang berhasil diamankan ada delapan orang dan barang bukti yang kita amankan satu buah kayu,” Kata AKBP Bambang Yugo Pamungkas.

Delapan pelaku yang diamankan yaitu Jhon Key, Stefen (24), Yandri Ngongo (25), Marselius Dangi Kasi (20), Dodi (23), Andreas Bolu Jara (22), Melkianus Delo (24) dan Sapri Buka (22).

Terkait dengan dua kejadian tersebut Kapolresta Denpasar bersama dengan pemangku adat Kota Denpasar sebelumnya Rabu (21/6/22) telah diadakan pertemuan elemen Sipandu Beradat menyelesaikan permasalahan tersebut dan sepakat kasus tersebut dilanjutkan sesuai proses hukum yang berlaku agar tidak terulang kembali.

BACA JUGA :  Polsek Benoa Tertibkan Seluruh Pedagang Liar Di Kawasan Pelabuhan Benoa.

Sedangkan TKP ketiga terjadi di kawasan Bedeng Kuta Selatan jalan Taman Ayu Giri Asri Mumbul dengan korban Andreas Ra Mone (21) pada 21 Juni 2022 terjadi Tindak Pidana Penganiayaan dengan pelaku Petrus Patimone (19), korban ditusuk menggunakan Pisau hingga mengalami luka di bagian pinggang.

“Polresta Denpasar berkomitmen tidak ada lagi pelaku yang menganggu Kamtibmas di Kota Denpasar karena akan kita tangkap dan proses Hukum serta sepakat forum Sipandu Beradat dijalankan, memberikan rekomendasi untuk penegakan awig-awig desa Adat,” Tutup Kapolresta Denpasar. (Rofiuddin)

  • Bagikan