Kabupaten Dairi Kembali Berstatus PPKM Level III

Dairi, LENSANUSANTARA.CO.ID – Kabupaten Dairi bersama 21 kabupaten kota di Sumatera Utara kembali berstatus Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat atau PPKM Level 3. Di Sumatera Utara hanya 11 kabupaten masuk level 1 dan 2.

Hal demikian dikatakan Bupati Dr Eddy Keleng Ate Berutu saat menggelar operasi keselamatan toba 2022 di Mapolres Dairi, Selasa (1/3/2022).

Bupati Eddy Berutu mengatakan, status tersebut diketahuinya tadi pagi pasca keluarnya surat dari Mendagri, Dairi kembali ke level 3. Hal demikian tidak terlepas dari banyaknya jumlah terkonfirmasi positif Covid 19 di Dairi.

“Saya tadi berbincang dengan pak kapolres dan Forkopinda lain bahwa Dairi masuk PPKM level 3. Hal demikian memang sebenarnya sudah diprediksi oleh pusat bahwa akan ada lonjakan kasus Covid 19,” kata Eddy Berutu.

BACA JUGA :  Normalisasi Drainase Dipimpin Walikota Tanjungbalai

Eddy mengatakan, hampir sebulan ini penyebaran Covid 19 di Kabupaten Dairi bahkan Dairi berada di zona hijau. Disiplin Prokes mulai kendor. Akibatnya jumlah terkonfirmasi positif Covid 19 tinggi.

“Saudaraku penyebaran Covid 19 begitu cepat penularannya, jauh lebih cepat daripada varian delta. Saya lihat di Jakarta terdapat kasus Covid 19 sangat tinggi. Hal ini sudah diperkirakan oleh pusat. Dan saya lihat sudah masuk ke daerah luar jawa termasuk Dairi. Oleh karena itu kita harus merespon cepat, tepat dan cermat. Oleh karena itu, sesuai dengan instruksi Mendagri yang kami terima pagi ini maka kita harus kembali siaga dan merapatkan barisan. Masyarakat harus patuh bahwa memang tingkat kematian sangat rendah tapi penulrannya sangat cepat. Kita harus beritahukan kepada masyarakat,” katanya.

BACA JUGA :  Bupati Minahasa Selatan FDW Resmi Membuka Musrenbang Kecamatan Tenga Minsel

Ketua Satgas Covid 19 Dairi juga menjelaskan ada beberapa beberapa kecamatan di Dairi yang tingkat penyebaran Covid 19 tinggi, termasuk Kota Sidikalang dan Sumbul.

“Kita tahu bahwa di sini Sidikalang dan Sumbul pusat perdagangan dan pemerintahan, jadi penyebaran Covid 19 tinggi. Untuk itu kita harus bergandengan tangan untuk menurunkan Covid 19 ini. Kita harus menggencarkan operasi yustisi,” katanya.

Tak hanya itu, Eddy juga mengatakan akan kembali menerbitkan instruksi bupati tentang perkembangan Covid 19 di Dairi.

“Hari ini ada dikeluarkan instruksi lagi tujuannya adalah untuk meningkatkan disiplin,” ujarnya.

Selain itu, Eddy juga mengatakan penyebaran Covid 19 ini tidak terlepas dari peran keluarga. Menurutnya keluarga harus memberikan contoh bahwa protokol kesehatan harus diterapkan dalam keluarga.

BACA JUGA :  Bupati Dairi Hadiri Sinode HKBP Distrik VI

“Kita dalam keluarga harus memberikan contoh, kita harus selalu pakai masker, cuci tangan. Kita harus memberi contoh di lingkungan kita, kita menjadi teladan. Bahwa apa yang diperintahkan pimpinan kita, harus kita laksanakan. Saya harap mari kita bekerja sungguh-sungguh dan bekerja keras, kita pastikan seluruh keluarga kita aman dari Covid 19 dan senantiasa berdoa kepada Tuhan agar semua masyarakat Dairi bebas dari Covid 19,” ujarnya.

Dalam apel pasukan operasi keselamatan toba 2022 turut hadir Dandim 0206 Dairi Letkol Arh Ridwan Setyawan, SIP, Kapolres Dairi AKBP Wahyudi Rahman, Kasatpol PP Junihardy Siregar, mewakili Kajari Dairi Viktor Situmorang, Kepala Dinas Perhubungan P Sihombing, Dansub denpom Kapten Cpm Maihendri Chaniago.(Mula)