Bikin Bangga, Pebalap Astra Honda Kumandangkan Indonesia Raya di ARRC Buriram

Jakarta, LENSANUSANTARA.CO.ID – Asia Road Racing Championship (ARRC) menjadi ajang para pebalap binaan PT Astra Honda Motor (AHM) untuk bikin bangga Indonesia. Lagu Indonesia Raya diiringi pengibaran bendera Merah Putih dari podium tertinggi, dipersembahkan para pebalap Astra Honda Racing Team (AHRT) pada dua kelas yang diikuti. Secara konsisten Merah Putih berkibar dari prestasi balap anak bangsa pada dua hari penyelenggaraan balapan Asia ini.

Pada seri perdana ARRC 2022 yang digelar di Chang International Circuit, Buriram, Thailand, 25-27 Maret, pebalap binaan AHM yang tergabung dalam AHRT langsung menunjukkan dominasinya di antara pebalap dari berbagai negara di Asia. Hasil dari performa balap yang mumpuni, lagu kebangsaan Indonesia Raya menggema sebanyak dua kali pada dua kelas yang berbeda yaitu Asia Production (AP) 250 dan Supersport (SS) 600 di Chang International Circuit, Thailand pada race pertama, Sabtu (26/3). Sehari setelahnya, bendera Merah Putih pun berkibar dari podium ketiga AP250.

Pada kelas Asia Production (AP) 250, Rheza Danica Ahrens berhasil membuka ARRC 2022 dengan selalu naik podium. Pada race pertama Sabtu (26/3) ”The Silent Boy” merebut podium pertama, sedangkan para race kedua Minggu (27/3) dia mampu finish ke-3. Rheza kini telah mengumpulkan 41 poin dan memimpin klasemen sementara pebalap.

”Saya menjalani balapan ketat di seri perdana ARRC tahun ini. Tekanan sangat kuat dan terus berlangsung sejak awal hingga akhir balap. Podium pertama pada race 1 dan podium 3 pada race 2 sangat penting untuk saya dan tim. Selain menjaga perolehan poin, saya senang Astra Honda ada di podium dalam dua race. Semoga putaran berikutnya terus konsisten dalam persaingan juara,” ucap Rheza.

BACA JUGA :  Jenderal TNI Andika Perkasa: Keturunan PKI Boleh Mengabdi Pada Negara Sebagai TNI

Di kelas yang sama, M Adenanta Putra tampil baik selama latihan bebas dan kualifikasi. Namun pebalap asal Magetan itu harus puas tanpa poin pada seri pertama ARRC 2022. Pada race pertama, dirinya terjatuh di tikungan terakhir jelang finish. Sedangkan pada race kedua, Adenanta harus menepi karena masalah teknis pada sepeda motor saat dirinya berada di barisan depan.

”Race kedua ini saya masih kurang beruntung. Perjuangan saya terhenti karena ada kendala teknis di rantai. Tentu sedih tanpa poin di putaran perdana, tapi tidak menyurutkan semangat saya. Paling tidak, saya sudah memiliki gambaran persaingan di AP250 tahun ini. Saya bertekad akan terus menunjukan performa terbaik saya di putaran selanjutnya,” ucap Adenanta.

Sedangkan Herjun Atna Firdaus tampil impresif pada debutnya di balapan ARRC. Dirinya sanggup finish ke-10 dan ke-7 pada race pertama & kedua ARRC kelas AP250 dan mengumpulkan total 15 poin. Kini Herjun dan berada pada peringkat ke-9 klasemen sementara pebalap. Herjun yang datang sebagai rookie juga menunjukkan kegigihannya saat bertarung di barisan depan, meski masih harus terus berjuang untuk mempertahankan posisinya.

BACA JUGA :  Saat yang Tepat, Buruh Bersatu Membentuk Partai Politik

Supersport 600

Sementara itu, di kelas supersports (SS)600, Andi Farid Izdihar atau biasa disapa Andi Gilang, langsung melesat di sirkuit dan mempersembahkan podium tertinggi di kelas ini pada race pertama, Sabtu (26/3). Namun Gilang terpaksa menghentikan perjuangannya pada race kedua karena kehilangan kendali dan terjatuh saat dirinya sedang memimpin balapan, Minggu (27/3). Dirinya pun melanjutkan balapan dan dinyatakan finish ke-12.

Total poin yang dikumpulkan Andi sebanyak 29 poin dan bertengger di posisi ke-3 klasemen sementara pebalap. ”Senang sekali saya bisa mempersembahkan podium 1 untuk tim dan Indonesia pada race pertama. Saya kurang beruntung di race kedua walaupun saya sempat memimpin beberapa lap. Terimakasih untuk tim, mekanik, yang bisa membuat saya tampil baik di Buriram,” kata Gilang.

Pebalap AHRT lain di kelas SS600, Irfan Ardiansyah tampil cukup menjanjikan dengan finish ke-5 (race 1) dan kembali menduduki pos ke-4 pada race 2. Total poin yang dikumpulkannya kini mencapai 26 dan menduduki peringkat ke-5 klasemen sementara.

General Manager Marketing Planning & Analysis AHM Andy Wijaya mengatakan raihan membanggakan para pebalap binaan AHM pada balap Asia putara perdana ini tak lepas dari konsistensi pembinaan yang dilakukan perusahaan. Pandemi bukan berarti berhenti, namun pembinaan tetap berlanjut meski dalam kondisi serba terbatas.

BACA JUGA :  Sebanyak 17 Ribu Ijin Sudah Diproses Kementerian Perindustrian, Apindo Nyatakan Siap Masuki Era New Normal

”Meski vakum dua tahun, namun para pebalap tetap berlatih keras dan menjaga motivasi. Kami tetap menjaga ritme dan atmosfer balap melalui berbagai hal. Semoga awal yang baik ini akan belanjut hingga kompetisi usai, dan para pebalap binaan mampu terus memberikan kebanggaan untuk Bangsa Indonesia,” ujar Andy.

Thailand Talent Cup

Pada ajang yang berbeda, AHM juga mengirimkan pebalap di ajang Thailand Talent Cup (TTC) 2022. Inilah salah satu ajang penjenjangan pertama ke luar negeri setelah pebalap binaan dinyatakan punya bekal dan lulus dari Astra Honda Racing School.

Seri pertama TTC 2022 diselenggarakan bertepatan dengan seri perdana ARRC 2022 di Chang International Circuit, Thailand. Sedianya AHM siap dengan dua pebalap, namun hanya Decksa Almer Aflarezel yang melakukan debut. Chessy Meilandri tidak hadir karena alasan kesehatan.

Pada penampilan perdana, Decksa mampu menunjukkan hasil dari pembinaannya di AHRS. Saat sesi kualifikasi, pebalap 13 tahun dari Ciamis itu mampu start ke-7. Pada balap pertama dan kedua, dirinya sanggup menjaga performa dan berhasil finish ke-6.

”Balap pertama saya di Thailand memberikan pelajaran sangat penting. Tidak hanya faktor teknik seperti pemahaman sirkuit dan balapan dengan motor prototype saja, tapi juga hal lain seperti attitude dan mental yang sangat penting dalam balapan. Saya yakin, putaran berikutnya, saya bisa kompetitif dan mengeluarkan potensi secara maksimal,” kata Decksa.(haerul)