free stats

Saat Bertemu Tokoh dan Sesepuh Madura Nasional, Bupati Pamekasan Sampaikan Peta Konsep Pembangunan

Pamekasan, LENSANUSANTARA.CO.ID – Bupati Pamekasan, Jawa Timur, Baddrut Tamam menghadiri pertemuan terbatas para sesepuh Madura di Jalan Denpasar Raya Blok C-3 No 9 Kuningan Jakarta Selatan, Jum’at (8/4/2022) malam.

Hadir dalam pertemuan tersebut, Menko Polhukam, Mahfud MD sebagai tuan rumah, Mantan Kapolri Badrodin Haiti, Sekjen Kementerian Keuangan, Heru Pambudi, Sekjen Kementerian PUPR Zainal Fatah, dan Wakil Inspektur Jendral TNI Mayjen Farid Makruf.

Hadir pula Juru Bicara Wakil Presiden, Masduki Baidlowi, Dirjen Perikanan Tangkap, Ahmad Zaini, Wakil Ketua Badan Legislasi DPR RI, Achmad Baidlowi, Akademisi, Asmai Ishak, Stafsus Menko Polhukam, Imam Marsudi, dan empat bupati di Madura.

Dalam pertemuan tersebut membahas beberapa isu untuk pembangunan Madura, mulai infrastruktur, ekonomi, pendidikan, stabilitas, dan isu-isu lain demi kemajuan pulau garam di masa yang akan datang.

BACA JUGA :  Polres Pamekasan Sosialisasi Pola Pengamanan Rekayasa Lalin Antisipasi Kerumunan Jelang Pergantian Tahun 2022

“Izinkan saya menyampaikan beberapa catatan dalam pertemuan penting ini. Mudah-mudahan nanti setelah pertemuan, ada tindaklanjut tentang beberapa isu yang menjadi langkah teknis, strategis untuk Madura semakin sejahtera,” kata Bupati Pamekasan mengawali pernyataannya.

Menurutnya, masyarakat Madura memiliki etos kerja luar biasa yang tidak dimiliki oleh masyarakat luar Madura. Sehingga, etos tersebut perlu rumusan bersama agar menjadi langkah nyata yang lebih produktif untuk kemajuan Madura.

Persoalan yang ada di Madura perlu diskusi secara rinci dan serius yang kemudian diikuti oleh langkah kongkrit untuk mencapai target utama, yaitu kemajuan Madura tersebut.

“Menurut saya perlu didiskusikan pertema, misalnya tentang kesejahteraan, infrastruktur, kesehatan dan lain-lain. Infrastruktur menjadi satu dari sekian persoalan yang akan kita diskusikan,” tandasnya.

BACA JUGA :  Bupati Bogor Sudah Kantongi Solusi Jitu Mengurai Kemacetan di Kawasan Puncak

Bupati dengan sederet prestasi ini menyampaikan, para tokoh dan sesepuh Madura yang sedang menjadi tokoh nasional perlu mencari isu utama tentang Madura. Misalnya tentang indeks pembangunan manusia (IPM) Madura yang masih rendah, atau kesejahteraan masyarakat yang masih rendah.

“Pertanyaannya kan ada apa dengan ini, sementara di sisi lain kita punya etos Madura yang luar biasa itu. Kecerdasaan (orang Madura, red) itu yang perlu dikonsep oleh kita semua dan konsep ini diselesaikan satu-satu. Misalnya tentang kesejahteraan, kesejahteraan itu kita mau mulai dari mana,” jelasnya.

Ada banyak potensi di Madura yang bisa dikembangkan untuk kesejahteraan rakyatnya. Mulai potensi garam, tembakau, pertanian, laut, serta beberapa potensi lain. Makanya, perlu bergandengan tangan untuk mengembangkan potensi yang menjadi nilai ekonomi untuk kesejahteraan tersebut.

BACA JUGA :  Peringati HGN ke-27, Disdikbud Pamekasan Launching Program SAGU SABU

“Semua bupati di Madura ini juga sama-sama berkomitmen untuk Madura. Artinya Sampang maju, ya Madura, Pamekasan maju, ya Madura, Sumenep maju, ya Madura, Bangkalan maju, ya Madura,” tegasnya.

Bupati yang akrab disapa Mas Tamam ini melanjutkan, pihaknya mendukung seluruh rencana pembangunan infrastruktur yang akan dibangun di Madura demi keamanan dan kenyamanan bersama, tidak harus membangun tol, melainkan akses jalan yang dapat mempercepat lalu lintas Madura menuju Surabaya.

Selain itu, lanjut dia, narkoba juga menjadi isu yang memprihatinkan di Madura, tidak hanya menyasar kalangan masyarakat bawah, melainkan narkoba juga telah merasuki beberapa tokoh, termasuk tokoh agama.

“Oleh karena itu, ayo bergandengan tangan membangun Madura,” pungkasnya. (Rofiuddin)