Pemerintahan

Hadiri Pertemuan Tahunan Bank Indonesia, Pj Wali Kota Padangsidimpuan Saksikan Arahan Presiden Joko Widodo

×

Hadiri Pertemuan Tahunan Bank Indonesia, Pj Wali Kota Padangsidimpuan Saksikan Arahan Presiden Joko Widodo

Sebarkan artikel ini
Pj Wali Kota Padangsidimpuan
Arahan Presiden RI Joko Widodo dalam pertemuan tahunan BI secara virtual, di Santika Dyandra Convention Hall, Medan, Rabu 29/11/2023 (Foto : Dok Prokopim Padangsidimpuan)

Padangsidimpuan, LENSANUSANTARA.CO.ID – Penjabat Wali Kota Padangsidimpuan Dr. H. Letnan Dalimunthe, S.K.M, M.Kes menghadiri pertemuan tahunan Bank Indonesia (BI) Sumatera Utara Tahun 2023 Serta menyaksikan langsung Arahan Presiden Joko Widodo, secara Virtual, di Santika Dyandra Convention Hall, Medan (29/11/2023).

Pertemuan tahunan Bank Indonesia ini diselenggarakan oleh seluruh satuan kerja Bank Indonesia serentak baik di pusat maupun di daerah, dengan mengambil tema, “Sinergi Memperkuat Ketahanan dan Kebangkitan Ekonomi Nasional”.

Example 300x600

Deputi Kepala Perwakilan Bank lndonesia Provinsi Sumut Yura Djalins dalam sambutannya mengatakan, dalam menghadapi berbagai tantangan ekonomi baik dari sisi global maupun domestik, Sumut harus mengambil langkah strategis untuk memperkuat sinergi dan membangun optimisme kebangkitan ekonomi.

Menurut Yura Djalins, hal pertama yang perlu dilakukan adalah memperkuat kolaborasi Bank lndonesia dengan Pemerintah Daerah. Kedua, Pembangunan infrastruktur untuk mendukung aglomerasi dan pengembangan destinasi pariwisata unggulan.

Kemudian yang ketiga adalah mendorong kesiapan industri untuk meningkatkan nilai tambah produk. Keempat, mendorong pengembangan ekonomi dan keuangan hijau. Kelima, melakukan penguatan sinergi untuk mendukung Pemerataan akseptansi digital sistem pembayaran. Serta yang keenam, mengoptimalkan peran “local champion” sebagai role model bagi pelaku UMKM.

BACA JUGA :  Sekda Kampar Sambut Kedatangan Tim Observasi Desa Anti Korupsi KPK RI

“Kami, Bank lndonesia, senantiasa terbuka untuk bekerja sama dengan seluruh pihak agar dapat berkontribusi membangun ekonomi Sumatera Utara yang lebih baik, serta turut mendukung pencapaian visi menuju lndonesia Maju,” ujar Yura Djalins.

Penjabat (Pj) Gubernur Sumatera Utara (Sumut) Hassanudin mengajak para pihak yang berkepentingan dan berkontribusi terhadap pembangunan perekonomian daerah, mulai dari otoritas, pemerintah, perbankan, pelaku usaha maupun akademisi, untuk bersinergi dalam upaya mengakselerasi perekonomian Sumut.

“Kita harus optimis. Seluruh instansi perlu bahu-membahu dan saling bersinergi dalam merumuskan berbagai strategi, serta kebijakan guna mengakselerasi pemulihan ekonomi dan menjaga stabilitas harga di Sumatera Utara,” kata Pj Gubernur Hassanudin, saat menyampaikan arahan.

Menurut Hassanudin, sinergitas tersebut perlu mengerjakan berbagai hal. Antara lain, memperkuat fungsi Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) dalam usaha pengendalian harga yang bergejolak, terutama untuk menahan gejolak harga pangan. Kemudian, mendukung produk buatan Indonesia dan produk buatan lokal, dengan belanja dan bangga dengan produk UMKM.

BACA JUGA :  BI Lampung Siapkan Rp 4,3 Triliun Hadapi Periode Ramadhan dari Idul Fitri 1445 H

Selanjutnya, Hassanudin juga mendorong sinergitas dalam mempromosikan pariwisata Sumut secara masif dan efektif, sebagai salah satu mesin penggerak perekonomian. Juga mengupayakan peningkatan investasi, khususnya investasi hijau untuk mendukung pencapaian target ‘net zero emissions’ pada tahun 2060.

Tidak sampai di situ, Hassanudin juga mengajak para pihak untuk bersama-sama mendorong pelaku usaha melakukan pengembangan hilirisasi, khususnya guna menopang ketahanan pangan dan pengolahan sumber daya alam. Terakhir adalah meningkatkan ekonomi digital yang akan menambah daya saing perekonomian di Sumut.

“Sinergi antarinstansi mari kita perkuat, untuk menghadapi berbagai tantangan di tengah perkembangan zaman yang kian dinamis. Inovasi terbaik juga mari terus kita lahirkan demi Sumatera Utara yang lebih baik lagi ke depannya,” pungkas Hassanudin.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo dalam arahannya juga memberikan penekanan pada situasi global yang mendorong adanya risiko terhadap kondisi perekonomian nasional.

BACA JUGA :  Atlet Asal Padangsidimpuan Meraih Medali Emas Sea Games 2023 Kamboja-Vietnam

“Dampak dari perang, perubahan iklim harus sama-sama kita antisipasi, khususnya untuk menjaga stabilitas harga dan menjaga tingkat produksi pangan. Tapi kondisi saat ini patut disyukuri karena perekonomian Indonesia yang masih stabil di angka 5%. Dengan angka tersebut, kita sudah bisa berbangga dengan perdana menteri dan presiden dari negara lain,” jelas Jokowi.

Selain itu, Jokowi juga menyoroti masih rendahnya penyerapan belanja pemerintah.

Usai kegiatan pertemuan tersebut Penjabat Wali Kota Padangsidimpuan Dr. H. Letnan Dalimunthe, S.K.M, M.Kes mengungkapkan, pendorong utama pertumbuhan ekonomi di Padangsidimpuan salah satunya ada pada sektor UMKM, perdagangan dan jasa.

“Pada sektor-sektor tersebut kita itu lumayan cepat recovery-Nya sesudah pandemi (Covid-19), dan itu saya juga diluar kalkulasi bahwa itu ternyata menjadi penyumbang pertumbuhan ekonomi yang lumayan besar,” ucap Letnan. (A Hanafi Nst)

**) IIkuti berita terbaru Lensa Nusantara di Google News klik disini dan jangan lupa di follow.