Lensa Nusantara
Uncategorized

Plh Bupati Tapsel Minta BPOM Medan Awasi Jajanan Anak Sekolah dan Pasar Tradisional

TAPSEL,LENSANUSANTARA.CO.ID – Plh Bupati Tapanuli Selatan (Tapsel), Parulian Nasution, menegaskan, jajanan anak sekolah yang beredar di pasaran, perlu pengawasan yang lebih tinggi. Sebab makanan yang beredar saat ini, sebagian ada yang mengandung zat kimia tinggi.

“Begitu juga di pasar-pasar tradisional yang ada di Tapsel perlu juga diawasi. Karena banyak makanan-makanan yang sudah kadaluwarsa,” ujar Parulian saat menerima kunjungan Kepala Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) Medan beserta jajarannya di ruang rapat Sekda Tapsel, Senin (22/2).

Memang, diakui Plh Bupati bahwa selama ini pihaknya selalu mengawasi makanan yang beredar di pasaran. Namun demikian, pihaknya mengaku kalau hanya Pemkab Tapsel tidak akan mungkin. Tentu harus ada sinergitas yang antar semua pihak. Dengan adanya kegiatan itu, lanjut dia, diharapkan akan berimbas ke desa-desa yang ada di Tapsel.

Sebelumnya Kepala Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Medan Drs. I Made Bagus Geramettan, Apt menjelaskan berdasarkan Inpers No. 1 tahun 2017 tentang Gerakan Masyarakat Hidup Sehat (GERMAS), yang bertujuan mempercepat dan mensinergikan upaya promotif dan preventif hidup untuk meningkatkan produktivitas penduduk dan menurunkan beban pembiayaan pelayanan kesehatan akibat penyakit.

Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) diintruksikan untuk menjamin keamanan dan mutu pangan olahan yang beredar di masyarakat, serta memperkuat dan memperluas pengawasan dan intervensi keamanan Pangan Jajanan Anak Sekolah (PJAS).

“Ini merupakan gerakan Nasional yaitu gerakan keamanan pangan desa, pasar aman dari bahan berbahaya dan yang terakhir pangan jajanan anak sekolah. Sumatera Utara mendapatkan enam bagian salah satunya Kabupaten Tapanuli Selatan. Program tersebut terdiri dari satu desa, satu pasar serta satu sekolah. Semua pembiayaan dalam intervensi di tanggung oleh Balai BPOM sendiri,” jelasnya.

Selanjutnya program ini menjadi komunitas serta outputnya nanti akan di lombakan di tingkat Sumut baru ke tingkat Nasional. Dengan adanya program ini kami memerlukan dukungan dari Pemkab Tapsel. Serta apabila ada industri pangan yang belum mendapatkan izin edar dari BPOM, kami siap membantu dan dampingi. Sedangkan kegiatan ini yang paling utama ialah untuk melakukan pendampingan serta memberikan informasi serta edukasi bagaimana produk-produk yang ada di daerah.

“Tentu harapan kita Tapsel bisa lebih maju, ini bukan program yang baru tetapi kita bersinergi dengan program yang sudah ada. Contohnya seperti sekolah yang sudah memiliki kantin, dengan adanya program ini maka kantin sekolah tersebut akan menjadi bagus serta akan di ikuti kantin sekolah yang lainnya,” ungkapnya.

Turut hadir, Kadis Kesehatan dr. Sri Khairunnisa, Kadis Perdagangan, Koperasi dan UKM Ahmad Raja Nasution, Ka. Bappeda Abadi Siregar, Kadis Ketahan Pangan Efrida Yanti Pakpahan, Kadis PMD M Yusuf, Sekretaris Dinas Pendidikan dan Kabag Humas & Protokol Isnut Siregar. (Alikasa Sgr)

Related posts

BPAN – LAI Lakukan Pengurusan Hak Kepemilikan Lahan Milik Warga Kampung Pendeuy Desa Tamanjaya

Admin 4

DITPOLAIR KORPOLAIRUD, GELAR APEL KEBERANGKATAN 5 KAPAL TUGAS BKO POLDA, DALAM RANGKA MENGAMANKAN PERAIRAN TERITORIAL

Redaksi

Kejaksaan Akan Periksa Pejabat Eksekutif dan Legislatif Kuansing

Lensa Nusantara