Sosial  

Jaga Ketersediaan Air Baku, Perumda Tirta Kahuripan Himbau Warga Lestarikan Sungai

Bogor, LENSANUSANTARA.CO.ID
Dalam rangka memperingati Hari Air Sedunia , Perumda Air Minum Tirta Kahuripan Kabupaten Bogor mengadakan acara Sosialisasi Pengolahan Air Bersih di Instalasi Pengolahan Air (IPA) Gunung Putri 31/3.

Sosialisasi ini bermaksud memberikan edukasi kepada pelanggan tentang proses pengolahan air bersih khususnya di IPA Gunung Puteri, yaitu mulai dari air baku (Sungai Cikeas) sampai menjadi air bersih.

Dalam kesempatan ini sekaligus menjawab penyebab gangguan pengaliran di wilayah pelayanan cabang cileungsi dan jonggol beberapa waktu yang lalu.

BACA JUGA :  Koramil 0822/06 dan Polsek Tamanan Serahkan Bantuan Sembako Pada Keluarga Pasien Covid 19

Dalam kegiatan ini mengundang perwakilan pelanggan Perumda Air Minum Tirta Kahuripan di wilayah Cileungsi dan Jonggol dan juga dihadiri oleh Komunitas Peduli Sungai Cileungsi Cikeas (PS2C) yang berperan serta menjelaskan gambaran umum kondisi air Sungai Cikeas dan Sungai Cileungsi.

Menurut Ketua PS2C (Puarman), ada beberapa permasalahan Sungai Cikeas : 1. kondisi airnya coklat berlumpur yang dikarenakan erosi di hulu dan sedimenasi, 2. Sampah bambu dan sampah domestik karena banyak rumpun bambu dan sampah rumah tangga, 3. Limbah home industri seperti limbah pabrik tapioka yang tentunya sangat mengganggu proses pengolahan air di intalasi.

BACA JUGA :  Putra Sulung dan Menantu Presiden RI Jokowi Kunjungi Ganjar Pranowo, Ini yang Dibahas

Direktur Umum Perumda Air Minum Tirta Kahuripan Abdul Somad dalam sambutannya menyampaikan upaya-upaya dalam mengatasi permasalahan tersebut, mulai dari perhitungan ulang penggunaan bahan kimia, membentuk tim reaksi cepat tanggap, Sosialisasi kepada pelanggan sebelum terjadi gangguan pengaliran hingga koordinasi dengan dinas terkait perihal pencemaran limbah di Sungai Cikeas, kata Somad.

BACA JUGA :  Layani Masyarakat, Subangkit Adiputra Bantu pengurusan E-KTP Secara Gratis

Lebih lanjut Abdul Somad mengatakan, tetap berharap mendapatkan dukungan penuh dari seluruh stakeholder termasuk pelanggan dalam menjaga kelestarian air baku (sungai) dan perlu adanya sumber sumber air baku yang baru guna menjaga kualitas, kuantitas dan kontinuitas pelayanan air bersih di Kabupaten Bogor.(Moel/gust)