Oknum Aparatur Desa Sunat Dana BLT Terdampak Covid 19 untuk Jatah Rokok

  • Bagikan
Gambar ini memiliki atribut alt yang kosong; nama berkasnya adalah SMSI-MURI-C-1.png

Lensanusantara.net Tangerang Banten Sebanyak 246 Kepala Keluarga (KK) di Desa Telok, Kecamatan Kresek, Kabupaten Tangerang telah menerima bansos tunai Rp600 ribu yang terdampak Covid-19 dari Kementerian Sosial.

Namun, dalam penyaluran Bantuan Langsung Tunai (BLT) tersebut terdapat pemotongan sebesar Rp100.000 per KK yang dilakukan oleh oknum aparatur desa.

Kepala Desa Telok, Bunyamin membenarkan hal tersebut, ia menyebut jika aparat desanya telah memotong anggaran BLT dengan motif untuk jatah membeli rokok.

BACA JUGA :  Satu Tewas Satu Sekarat di Hujami Bacokan Kawanan Gengster

“Ya betul ada pemotongan, RT saya ngakunya untuk sekedar beli rokok,” ujar Bunyamin saat dikonfirmasi wartawan, Jumat (1/5/2020).

Sebelumnya, Kepala Desa Telok, Bunyamin telah melakukan pemanggilan sebanyak 14 RT, bersama Kanit dari Polsek Kresek ia menuturkan uangnya sudah dikembalikan kepada warga yang berhak, dan masalah ini hanya ditempuh jalur musyawarah saja.

BACA JUGA :  Pantauan Harga oleh Forpimka Kecamatan Gayam Kab. Sumenep di Kios Eceran BBM

“Ya masalahnya sudah selesai, uangnya dikembalikan lagi. Saya tadi panggil-panggilin 14 RT,” ujarnya.

Menanggapi kasus tersebut, Kapolsek Kresek AKP Suryana, mengatakan belum dapat laporan resmi dari anggotanya. Dirinya hanya mendapat informasi dari kepala desa setempat melalui WhatsApp.

BACA JUGA :  Polri Sebut Baliho Habib Rizieq Ditertibkan karena Melanggar Perda

“Belum terima laporan resmi. Saya cuma dapat infonya dari kepala desa lewat chat di WhatsApp,” Jelasnya

  • Reporter : Tim
  • Editing : Adit
  • Publisher : Jaz

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan