Berita

Pemkab Bantaeng Datangkan 50 Truk Timbunan untuk Atasi Abrasi Pantai Seruni

×

Pemkab Bantaeng Datangkan 50 Truk Timbunan untuk Atasi Abrasi Pantai Seruni

Sebarkan artikel ini
Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin memantau sejumlah ruas jalan di kawasan Pantai Seruni dan Kampung Cabodo

Bantaeng, LENSANUSANTARA.CO.IDAngin kencang dan kenaikan curah hujan di sebagian wilayah Bantaeng memberikan dampak terhadap kondisi pesisir Bantaeng. Di antaranya adalah wilayah pantai Seruni, Minggu, (25/12/2022).

Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Bantaeng mendata ada sembilan titik kerusakan badan jalan di wilayah Pantai Seruni dan kampung Cabodo, akibat abrasi. Abrasi ini diperkirakan terjadi sangat cepat akibat tingginya ombak di kawasan pesisir Seruni, sejak beberapa hari lalu.

Example 300x600

Kepala Dinas PU Bantaeng, Andi Sjafruddin Magau mengatakan, dari data sementara, ada sembilan titik badan jalan yang terkena abrasi di kawasan Pantai Seruni dan Kampung Cabodo. Dua titik di antaranya beresiko merusak jembatan di kawasan Kampung Cabodo.

BACA JUGA :  Kapolres Probolinggo Silaturrahim dengan Para Tokoh Agama, Tokoh Masyarakat, Tokoh Pemuda dan Segenap Elemen Masyarakat

“Oleh karena itu, kita berupaya melakukan penanganan sementara, supaya jembatan ini tidak putus,” jelasnya.

Pria yang akrab disapa Andi Uti ini mengaku mengerahkan 50 truk timbunan material bebatuan untuk menutup titik-titik yang terkena abrasi itu. Hal ini, kata dia, adalah penanganan sementara untuk mengantisipasi abrasi makin meluas.

“Kita kerahkan 50 truk material bebatuan untuk menimbun. Supaya abrasinya tidak meluas,” kata Andi.

Dia juga mengaku akan melakukan koordinasi dengan balai jalan untuk upaya penanganan jangka panjang dampak abrasi ini. Meski demikian, pemerintah Kabupaten Bantaeng juga akan berupaya untuk menyiapkan anggaran untuk penanganan sementara.

“Karena ini kondisi darurat, kita juga akan siapkan anggaran sementara untuk perbaikan permanen,” ungkap Kepala Dinas PU.

BACA JUGA :  Penyerahan Proyek Sarana dan Prasarana Air Bersih dari Pihak PHO Cipta Karya PU Daerah Kepada Desa Seirahayu Dua

Andi Uti mengaku, abrasi yang terjadi di kawasan Pantai Seruni cukup berdampak besar. Dia menyebut, bagian badan jalan yang abrasi cukup banyak.

Terkait dengan upaya jangka panjang, Andi Uti mengaku akan melakukan koordinasi dengan pemerintah pusat melalui Balai Besar Badan Jalan. Menurut dia, upaya jangka panjang untuk penanganan abrasi ini cukup membutuhkan biaya yang besar.

“Kita kaji dulu, apakah kawasan ini membutuhkan pemecah ombak ataukah tanggul yang lebih kuat. Ini tentu membutuhkan anggaran yang besar, oleh karena itu kita akan koordinasi dengan Balai besar jalan,” terangnya.

Bupati Bantaeng, DR Ilham Azikin ikut memantau sejumlah ruas jalan di kawasan Pantai Seruni dan Kampung Cabodo, Minggu, 25 Desember 2022, sore. Dia mengerahkan dinas PU Bantaeng untuk segera mungkin melakukan upaya penanganan sementara agar masyarakat tidak terkena dampak dari abrasi itu.

BACA JUGA :  Tingkatkan Pengawasan APIP, Inspektorat Bantaeng Gelar Sosialisasi Pedoman Penilaian MCP-KPK

“Abrasi harus ini ditutup dengan meterial batu. Kalau hari ini sudah ditutup. Jangan sampai berdampak luas,” ucap Bupati.

Dia kembali mengimbau kepada masyarakat untuk senantiasa mewaspadai angin kencang dan cuaca yang ekstrem beberapa hari kedepan. Dia berharap, masyarakat Bantaeng mematuhi imbauan BMKG, terutama masyarakat pesisir agar tidak melaut untuk sementara. (Fahmi)

**) IIkuti berita terbaru Lensa Nusantara di Google News klik disini dan jangan lupa di follow.